Telum Talks To… Ong Hock Chuan, Partner, Maverick (Indonesia)

Telum Talks To… Ong Hock Chuan, Partner, Maverick (Indonesia)

Partner Maverick, Ong Hock Chuan, berbagi pencapaian terbaru dari mereka, tips menghindari kelelahan virtual, dan tentang kampanye untuk mendukung jurnalis di Indonesia selama COVID.

Selamat kepada tim Anda yang terpilih dalam Cannes Young Lions Competition global. Sebagai tim Indonesia pertama yang terpilih dalam kategori PR global, dapatkah Anda berbagi seperti apa profesional humas muda yang dicari oleh tim Maverick?
Terima kasih, tim kami melakukan pekerjaan yang bagus untuk Young Lions dan saya pikir pelatihan mereka di Maverick ada hubungannya dengan itu, selain bakat bawaan dan karakter mereka, yang membawa ke persyaratan untuk siapa pun yang menginginkan untuk bergabung dengan kami.

Yang pertama adalah mindset berkembang. Kami suka melampaui batas dan melakukan hal-hal baru. Orang akan membuat kesalahan dan tidak apa-apa jika kita bisa belajar darinya dan kembali dengan lebih kuat. Orang dengan mindset berkembang biasanya memiliki keberanian untuk bermimpi besar.

Yang kedua adalah rasa ingin tahu yang tak terpuaskan. Kehumasan bisa menjadi bisnis yang sangat cerdas dan kreatif jika Anda melakukannya dengan benar. Jika Anda tidak memiliki rasa ingin tahu seperti seorang peretas untuk melihat bagaimana konsep dan ide dapat dilucuti dan dibangun kembali dengan cara yang unik, maka Anda pasti akan menjadi biasa-biasa saja. Kami biasanya juga bertanya kepada terwawancara apakah mereka membaca buku daripada mencari informasi di internet. Buku akan membawa Anda pada perjalanan penting bagi pikiran yang ingin tahu.

Yang ketiga adalah ingin membuat perbedaan. Apa yang membuat pekerjaan kami dengan klien menarik dan memuaskan adalah jika kami dapat membuat perbedaan untuk bisnis mereka. Orang-orang yang ingin membuat perbedaan dalam segala hal yang mereka lakukan, baik itu untuk tim, kantor, atau komunitas mereka, adalah orang yang menyenangkan untuk diajak bekerja sama.

Terlepas dari kualitas yang harus dimiliki ini, sisanya - tingkat pendidikan Anda, sekolah mana yang Anda ikuti, seberapa bersemangatnya Anda - adalah hal yang baik untuk dimiliki namun tidak terlalu berarti bagi kami, kecuali jika Anda juga tidak memiliki selera humor.

Sebelumnya Anda adalah seorang jurnalis di Asia Tenggara sebelum akhirnya terjun ke dunia komunikasi. Menurut Anda, apa yang harus diperhatikan oleh praktisi PR regional saat berhubungan dengan jurnalis di Indonesia?
Jurnalis di mana-mana mirip - perasaan yang kuat tentang benar dan salah, memaksa karena mereka memiliki tenggat waktu yang ketat, skeptis karena mereka telah melihat dan mendengar sebagian besar dari apa yang perusahaan katakan kepada Anda, dan kecenderungan untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang berkuasa. Mereka semua mengejar cerita yang bagus dan cara terbaik untuk menyampaikannya kepada mereka adalah dengan memiliki cerita yang kuat. Konten adalah raja di dunia maya namun cerita adalah raja bagi jurnalis.

Perbedaan utamanya, jika ada, adalah bahwa beberapa jurnalis Indonesia mungkin tidak begitu mahir berbahasa Inggris. Anda mungkin ingin melakukan upaya ekstra dalam mendengarkan dan mengungkapkan pikiran Anda dengan jelas dan dengan kecepatan yang mudah diikuti namun tidak menggurui.

Adakah tren yang Anda perhatikan saat ini?
Kepentingan media arus utama sebagai sumber utama berita dan informasi semakin berkurang. Banyak anak muda tidak lagi membaca koran, menonton TV atau mendengarkan radio untuk mendapatkan informasi. Mereka mengandalkan ekosistem informasi mereka sendiri, triknya adalah untuk mengetahui ekosistem informasi dari audiens target Anda dan menggunakan model PESO (Paid, Earned, Shared, Owned) secara terintegrasi untuk menjangkau mereka.

Mengapa homeless media* semakin populer di Indonesia? Apa bedanya dengan Key Opinion Leaders (KOLs)?
Di Indonesia, homeless media berhasil mendapatkan tempat karena mereka tampil lebih otentik daripada media arus utama dan mereka menarik khalayak yang lebih luas daripada KOLs. Deddy Corbuzier misalnya melakukan wawancara lewat YouTube. Ini adalah salurannya sendiri sehingga ia mampu melakukan apa yang dia inginkan, yaitu menjadi dirinya sendiri, membuat tamunya nyaman dan mengajukan pertanyaan yang sama tanpa terdengar seperti Torquemada. Fokusnya adalah keramahan daripada konfrontasi dan ini telah terbayar. Dua menteri terkemuka Indonesia sejauh ini telah mencari dia untuk melakukan wawancara dengannya.

Media arus utama dibatasi oleh model bisnisnya. Ambil contoh wawancara politik. Di media arus utama Indonesia Anda memiliki beberapa pewawancara terkenal seperti Najwa Shihab dan Aiman. Mereka sampai di tempat mereka sekarang dengan mengadopsi gaya menginterogasi orang yang diwawancarai untuk mendapatkan kebenaran. Cara wawancara semacam ini menghasilkan hasil yang bagus untuk TV, menarik penonton dan uang iklan, tetapi sering kali membuat orang yang diwawancarai babak belur.

Homeless media berbeda dari KOLs dalam berbagai topik yang mereka liput. KOLs berspesialisasi dalam topik atau area tertentu, sehingga pengaruh dan audiens mereka lebih terbatas. Homeless media, bagaimanapun, hampir seperti outlet media arus utama yang lengkap, tanpa kendala seperti overhead yang besar dan biaya produksi. Mereka dapat memberikan variasi dan karena itu menarik spektrum audiens yang lebih luas - yang biasanya diterjemahkan ke jumlah yang lebih besar.

Webinar / pertemuan daring dengan jurnalis kemungkinan besar akan tetap ada, apakah Anda memiliki tips untuk menghindari kelelahan virtual?
Buatlah durasi webinar yang singkat dan bagi menjadi segmen yang lebih singkat. Anda dapat, misalnya, menggunakan 15 menit untuk mengumumkan sesuatu dalam format seperti talkshow, diikuti dengan setengah jam tanya jawab dan diakhiri dengan kuis interaktif seperti Kahoot. Anda juga dapat menyesuaikan webinar untuk satu set jurnalis secara khusus sehingga mereka lebih fokus, jadi jurnalis teknologi atau gaya hidup hanya untuk peluncuran produk konsumen teknologi daripada mencampurnya, dan durasi maksimal satu jam keseluruhan masih menjadi aturan penting.

Terakhir, beri tahu kami tentang kampanye Maverick x AJI "Plight of the information front-liners" dan bagaimana cara berpartisipasi?
Ketika COVID-19 pertama kali menyerang pada tahun 2020, kami mulai melihat banyak media mengurangi jam kerja bagi banyak jurnalis jika tidak “merumahkan” mereka. Prihatin, kami menelepon klien dan mitra kami untuk mengumpulkan sejumlah dana bagi para jurnalis yang terkena dampak. Bekerja sama dengan Aliansi Jurnalis Independen (AJI), jurnalis yang terkena dampak dapat menulis dengan usulan bidang penelitian yang ingin mereka lakukan dan jika kami merasa bermanfaat, kami akan memberi mereka dana. Kami membantu hampir 40 jurnalis melalui pendanaan putaran awal ini.

Selama sebulan terakhir pandemi di Indonesia semakin parah. Banyak jurnalis jatuh sakit dan banyak lagi yang meninggal. Sekarang, ketika masa-masa sulit bagi mereka, kami merasa bahwa mereka seharusnya dapat mengandalkan kami. Itulah sebabnya kami meluncurkan kampanye #UntukJurnalisID untuk menggalang dana hingga 150 juta rupiah untuk membantu mereka. Siapapun yang ingin membantu dapat menghubungi kami di raras@maverick.co.id atau medrel@maverick.co.id untuk lebih jelasnya. Donasi dibuka hingga 6 Agustus 2021.

*Homeless media mengacu pada outlet media yang mengembangkan bisnis mereka dan membagikan konten mereka hanya melalui platform media sosial.

More stories


basis data Media Telum

Get in touch to hear more

Request demo

Telum alerts

Lansiran email reguler yang menampilkan berita terbaru dan perpindahan dari industri media di seluruh Asia Pasifik

Subscribe for alerts